Category Archives: Photography

Dasar-Dasar Photography

Category : Belajar Photography

Dalam penciptaan karya fotografi untuk mencapai sebuah karya
fotografi yang bagus selain perlu menekankan pada permainan
komposisi dan teknis pemotretan seperti pemilihan objek, penggunaan
pencahayaan yang tepat, penggunaan format gambar dengan tepat,
pengolahan sudut pandang dan pemahaman dasar-dasar fotografi.
Teknik-teknik yang digunakan tentunya melalui berbagai pertimbangan
teknis pemotretan yang lebih berorientasi pada kemudahan praktis
agar karya yang dihasilkan sesuai dengan konsep.
Dasar-dasar fotografi sebagai landasan dalam mencipta sebuah karya
fotografi.
Dasar fotografi ini merupakan suatu point penting yang tidak dapat
dipisahkan dalam mencipta sebuah karya fotografi.
Ada empat unsur penting sebagai dasar fotografi, yaitu :
1. Pencahayaan
2. Efek Gerak
3. Fokus & ruang tajam
4. Komposisi

1. Pencahayaan
Sumber cahaya yang digunakan dalam dunia
fotografi yaitu Cahaya Alam (matahari, bulan,
bintang dll) dan Cahaya buatan (lampu,
lilin,senter, obor, api unggun, blitz, lampu
studio dll).
Ada 5 arah cahaya yaitu cahaya depan, cahaya
samping, cahaya atas, cahaya bawah dan
cahaya belakang.
Setiap arah pencahayaan yang memiliki fungsi
dan estetis tersendiri .
kelima arah pencahayaan tersebut menimbulkan
efek yang berbeda-beda terhadap objek yang kita
potret.

A. CAHAYA DEPAN (front light)
Menghasilkan foto yang relatif tanpa bayangan
sehingga tercipta efek yang mengurangi tekstur dari
benda yang kita foto. Sehingga objek yang kita foto
tampak flat atau datar.

B. CAHAYA SAMPING (side light)
Pencahayaan dari samping (side light) menghasilkan
efek menonjolkan bentuk dan permukaan objek foto,
dengan pencahayaan samping akan tercipta kesan
tiga dimensional dan objek foto terpisah dari latar
belakang.

C. CAHAYA ATAS (top light)
Top light memberikan efek yang dramatis, objek
tidak cukup terpisah dari latar belakang dan
terdapat bayangan kecil saja.

D. CAHAYA BAWAH (base/bottom light)
Cahaya bawah (base/bottom light) biasanya
digunakan sebagai cahaya pengisi untuk mengurangi
kontras dari pencahayaan utama.

E.CAHAYA BELAKANG (back light)
pencahayaan belakang (back light) akan
menghasilkan efek siluet atau objek dikelilingi oleh
rim light yakni cahaya di sekitar objek.

2. Efek Gerak

Dengan efek gerak sebuah karya
fotografi menjadi seolah-olah ’hidup’.
Gerak dalam fotografi ada gerakan
lambat (show action), gerakan yang
mengikuti objek (panning) dan gerakan
yang cepat sehingga objek terbekukan
(stop action).

3. Fokus dan Ruang
Fokus dapat menampilkan gambar yang penting lebih optimal.
Melalui fokus akan terlihat apa yang menjadi pokok pembicaraan
dalam sebuah foto.
Dengan fokus dapat memberikan kesan kedalaman pada sebuah
foto dengan membuat efek blur pada latar depan atau pada latar
belakang. Dengan mengatur kedalaman ruang dapat membantu
pembentukan dimensi gambar.
Dengan fokus yang baik dan tepat maka kita dapat mengatur
ketajaman gambar, subjek bisa tampil menarik dan ekspresi serta
informasi gambar dapat disampaikan dengan ’sempurna’

4. Komposisi
komposisi dapat mendukung ekspresi dan
keindahan susunan bentuk-bentuk dalam
sebuah foto. Komposisi dalam fotografi
diantaranya adalah warna, bentuk, bidang,
tekstur, sudut pandang, format, irama,
keseimbangan proporsi dll. Melalui
komposisi yang tepat maka sebuah foto
tidak menjadi datar (flat) tetapi menjadi
sebuah foto yang berdimensi. Komposisi
merupakan jalan termudah untuk
mempertajam kemampuan dalam fotografi.
Pada saat melakukan pemotretan dengan
pengaturan komposisi yang baik, foto yang
kita buat akan semakin baik.